Monday, February 19, 2007


Love is an emotion that nearly everyone has experienced at some time in their life. One would think that with such a familiar concept, researchers would agree on what constitutes love and how to measure it. That has not been the case. Most research on love is based on a priori theoretical conceptualizations. It's quite possible that if a researcher starts out by defining love and then develops a measure to quantify that conceptualization, the results would tend to reflect this process.

Some theories of Love

Attachment styles - We develop styles of love that are based on expectancies developed from childhood experiences with caregivers: Secure; Anxious/ambivalent; and Avoidant (Ainsworth, Blehar, Waters, & Wall, 1978; Hazan & Shaver, 1987; Shaver, Hazan and Bradshaw,1988).

Love Acts Behaviors are classified in terms of the functions they serve in facilitating reproduction. Four love tasks: 1) to attract a mate; 2) to retain the mate; 3) to reproduce; and 4) parental investment. (Buss, 1988; Swenson, 1972).

Love Styles Primary love styles: Eros - Love at first sight, based on physical attributes and is mostly physical arousal; Storge - loving affection that develops over time, is primarily affection and commitment; Ludos - a rover and collector of loves, very pluralistic. Secondary love styles: Mania - intense preoccupation with the loved one, intensly jealous and possessive, in need of constant reassurance of partner's love. Projects desired qualities on partner. Pragma - looking for a compatible partner; Agape - Selfless, caring without self interest. Lee, 1977; Hendrick & Hendrick, 1986;

Three dimensional view The experience of love is a function of levels of intimacy, commitment and passion (Sternberg, 1988). In the Table below, for each type of love, a plus sign indicates the presense of each dimension of love, and a minus sign indicates that the dimension is not present. Descriptions of what these combinations of the various love dimensions should tend to be like can be found here.

Passionate and companionate love Passionate love is an intense state of longing for union with another. It has three components: 1) cognitive - intrusive preoccupation with the person, idealization of that person, and desire to know the person; 2) Emotional - Attraction/Sexual attraction, positive and negative feelings, longing for reciprocity, desire for union, physiological arousal; and 3) Behavioral - Actions to determine the other's feelings, studying the person, service to the person, maintaining physical closeness. Companionate love is the affection that we feel for those with whom our lives are deeply intertwined. (Hatfield; Berscheid and Walster, 1974).

This lack of a common definition of love has resulted in a hodgepodge of partially overlapping findings which are a function of the choice of measures to tap the construct based on the theoretical orientation of the researcher. Hendrick and Hendrick (1989) conducted an exploratory factor analysis of scores from various love measures in an attempt to identify the dimensions which underlie some common measures of love. They identified a five-dimensional orthogonal solution which consisted of passion, intimacy, anxious attachment, secure versus avoidant attachment, and practical/friendship love. The major problem with the Hendrick study is that the scales selected for inclusion impose structure on the concept. In order to understand what factors influence love, we must develop measures that adequately tap the construct and identify it's underlying dimensionality while limiting the effects of any a priori theoretical structure. Fehr (1988) argued that much of the confusion in trying to define love has arisen from the search for a classical definition which may not exist.

In recent years researchers have begun to adopt a prototype approach for the study of emotions using the hierarchical approach advocated by Rosch (1978). The hierarchy of emotional concepts can be classified into superordinate, basic, and subordinate levels. Shaver, Schwartz, Kirson, and O'Connor (1987) demonstrated that the most superordinate distinction of emotions in adults is between positive and negative emotions. At the next vertical level they identified six basic emotions: happiness, love, surprise, sadness, anger, and fear.

In 1988, Beverly Fehr used a different method of studying the concept of love. Rather than giving people questionnares based on someone's theory of love, Beverly Fehr asked people to describe love in their own words. She then broke these descriptions into their smallest conceptual pieces and put them in the fewest non-overlapping conceptual categories. She conducted six studies that demonstrated that love can be conceptualized using a prototype approach.

In her first set of studies, Beverly Fehr asked people to describe love. Here's what she found:

The Concept of Love

In a later set of studies she first had one group of people free list types of love. Then she had another group of people describe those types of love. The 9 descriptions which follow are the types of love in dating relationships. People tended to list the aspects that they considered to be most important first and less important aspects later in each description. You will notice that there is much similarity between the descriptions. I thought I would let you see the description first. The names for each type are at the bottom of each description. (Note: Theses are only the types that relate to non-family types of love.)

Love Type 1

Love Type 2

Love Type 3

Love Type 4

Love Type 5

Love Type 6

Love Type 7

Love Type 8

Love Type 9

A couple of different studies have examined the dimensionality of love. Art Aron and Lori Westbay had people rate how central each of Fehr's 68 descriptor of love is to the concept of love and then performed a factor analysis to reduce the 68 descriptors down the the fewest number of dimensions possible. They found three factors that map well onto Sternberg's three dimensional theory of love.

Aron and Westbay's findings relating to dimensions of love

When I was in graduate school, I conducted some research that looked at the dimensionality of people's experience of love using the types of type that Fehr identified.

Harris's findings relating to Dimensions of Love

Taken as a whole, the two studies indicate that data derived from free listing of descriptors of love fits the Sternberg model quite well. These convergent findings suggest that the concepts and experience of love involves three underlying dimensions which correspond to Sternberg's dimensions of passion, intimacy and commitment.


The Concept of Love

Beverly Fehr had people list attributes of the global concept of love. The words they used to describe love are listed below. Words at the beginning of the list are more central to the concept of love. Words later in the list are more peripheral to the concept.

Love is:

  1. caring
  2. happiness
  3. want to be with the person
  4. friendship
  5. free to talk about anything
  6. warm feelings
  7. accept the person the way they are
  8. trust
  9. commitment
  10. sharing
  11. think about the person all the time
  12. sacrifice
  13. understanding
  14. honesty
  15. respect
  16. contentment
  17. euphoria
  18. put the other first
  19. sexual passion
  20. supportive
  21. attachment
  22. closeness
  23. empathy
  24. concern for the person's well being
  25. heart rate increases
  26. helping
  27. feel good about self
  28. forgiveness
  29. have a lot in common
  30. miss the person when we're apart
  31. feel relaxed with the person
  32. giving
  33. liking
  34. security
  35. unconditional
  36. interest in the person
  37. intimacy
  38. laughing
  39. loyalty
  40. physical attraction
  41. uncertainty
  42. affection
  43. butterflies in stomach
  44. compassion
  45. dependency
  46. do things for the person
  47. excitement
  48. kind
  49. the person is important
  50. positive outlook
  51. responsibility
  52. see only the person's good qualities
  53. touching
  54. devotion
  55. energy
  56. gazing at the other
  57. mutual
  58. need each other
  59. openness
  60. patience
  61. protective
  62. scary
  63. sexual appeal
  64. wonderful feelings
  65. admiration
  66. comfort
  67. want the best for the person
  68. long-lasting

Saturday, February 17, 2007

arti cinta

Kumpulan arti cinta.

Cinta adalah sebuah perasaan yang diberikan oleh Tuhan pada sepasang manusia untuk saling…. (saling mencintai, saling memiliki, saling memenuhi, saling pengertian dll). Cinta itu sendiri sama sekali tidak dapat dipaksakan, cinta hanya dapat brjalan apabila ke-2 belah phiak melakukan “saling” tersebut… cinta tidak dapat berjalan apabila mereka mementingkan diri sendiri. Karena dalam berhubungan, pasangan kita pasti menginginkan suatu perhatian lebih dan itu hanya bisa di dapat dari pengertian pasangannya.

Cinta adalah memberikan kasih sayang bukannya rantai. Cinta juga tidak bisa dipaksakan dan datangnya pun kadang secara tidak di sengaja. CInta indah namun kepedihan yang ditinggalkannya kadang berlangsung lebih lama dari cinta itu sendiri. Batas cinta dan benci juga amat tipis tapi dengan cinta dunia yang kita jalani serasa lebih ringan.

Cinta itu perasaan seseorang terhadap lawan jenisnya karena ketertarikan terhadap sesuatu yang dimiliki oleh lawan jenisnya (misalnya sifat, wajah dan lain lain). Namun diperlukan pengertian dan saling memahami untuk dapat melanjutkan hubungan, haruslah saling menutupi kekurangan dan mau menerima pasangannya apa adanya, tanpa pemaksaan oleh salah satu pihak. Berbagi suka bersama dan berbagi kesedihan bersama.

Cinta itu adalah sesuatu yang murni, putih, tulus dan suci yang timbul tanpa adanya paksaan atau adanya sesuatu yang dibuat-buat, Menurut saya pribadi cinta itu dapat membuat orang itu dapat termotivasi untuk melakukan perubahan yang lebihb aik daripada sebelum ia mengenal cinta itu. Cinta itu sesuatu yang suci dan janganlah kita menodai cinta yang suci itu dengan ke-egoisan kita yang hanya menginginkan enaknya buat kita dan ndak enaknya buat kamu. TIPS; untuk mengawetkan cinta dibutuhkan PENGERTIAN!

Suatu perasaan terdalam manusia yangmembuatnya rela berkorban apa saja demi kebahagiaan orang yang dicintainya. Pengorbanannya itu tulus, tidak mengharap balasan. Kalau misalnya memberi banyak hadiah ke seseorang tapi dengan syarat orang itu harus membalasnya dengan mau jadi kekasihnya, itu bukan cinta namanya. CInta tidak bisa diukur dengan materi ataupun yang berasal dari dunia fana. Dan percayalah… cinta terbesar biasanya selalu datang dari ibu kandung, bukan dari pacar (sebab cinta pacar bisa luntur suatu saat atau setelah menikah kelak).

Cinta, membuat bahagia, duka ataupun buta. Cinta itu penuh pengorbanan, kepahitan, keindahan dan kehangatan. Cinta adalah sebuah keinginan untuk memberi tanpa harus meminta apa-apa, namun cinta akan menjadi lebih indah jika keduanya saling memberi dan menerima, sehingga kehangatan, keselarasan dan kebersamaan menjalani hidup dapat tercapai. CInta adalah kata yang memiliki banyak makna, bergantung bagaimana kita menempatkannya dalam kehidupan. Ai wa atatakai koto da.

Cinta itu bisa membuat orang buta akan segalanya hanya demi rasa sayang terhadap sang kekasih. Kita juga tau apa maknanya cinta itu. Cinta psti bisa membuat orang merasakan suka dan duka pada waktu yang sama ketika kita berusaha mendapat kebahagiaan bersama. Jadi bukanlah kebahagiaan untuk kita sendiri. Meskipun demikian kita jangan samapi salah langkah agar tidak menuju kesengsaraan. Lakukanlah demi orang yang kamu kasihi agar kau tidak merasa sia-sia tanpa guna. Karena hal itulah yang membuat hidup menjadi lebih hidup (Losta Masta).

Cinta adalah perasaan hangat yang mampu membuat kita menyadari betapa berharganya kita, dan adanya seseorang yang begitu berharga untuk kita lindungi. CInta tidaklah sebatas kata-kata saja, karena cinta jauh lebih berharga daripada harta karun termahal di dunia pun. Saat seseorang memegang tanganmu dan bilang ” Aku cinta kamu…” pasti menjadi perasaan hangat yang istimewa! Karena itu, saat kamu sudah menemukan seseorang yang begitu berharga buat kamu, jangan pernah lepaskan dia! Namun adakalanya cinta begitu menyakitkan, dan satu-satunya jalan untuk menunjukkan cintamu hanyalah merlekan dia pergi.

Cinta itu adalah sebuah perasaan yang tidak ada seorangpun bisa mengetahui kapan datangnya, bahkan sang pemilik perasaan sekalipun. Jika kita sudah mengenal cinta, kita akan menjadi orang yang paling berbahagia di dunia ini. Akan tetapi, bila cinta kita tak terbalas, kita akan merasa bahwa kita adalah orang paling malang dan kita akan kehilangan gairah hidup. Dengan cinta, kita bisa belajar untuk menghargai sesama, serta berusaha untuk melindungi orang yang kita cintai, apaun yang akan terjadi pada kita. Ai ga kirei’n da!

Cinta merupakan anugerah yang tak ternilai harganya dan itu di berikan kepada makhluk yang paling sempurna, manusia. Cinta tidak dapat diucapkan dengan kata-kata, tidak dapat dideskripsikan dengan bahasa apaun. Cinta hanya bisa dibaca dengan bahasa cinta dan juga dengan perasaan. Cinta adalah perasaanyang universal, tak mengenalgender, usia, suku ataupun ras. Tak perduli cinta dengan sesama mansuia, dengan tumbuhan, binatang, roh halus,ataupun dengan Sang Pencipta. Lagipula, cintaitu buta. Buta sama degnan meraba-raba. Jadi… cinta itu meraba-raba…(^o^)/… meraba-raba isi hati yang dicinta…

Macam-macam Arti Cinta

Macam-macam Arti Cinta

Apakah telapak tangan Anda berkeringat, hati Anda deg-degan, suara Anda nyangkut di dalam tenggorokan Anda? --- Hal itu bukanlah cinta, tapi suka. Tangan Anda tidak dapat berhenti memegang dan menyentuhnya? --- Hal itu bukanlan cinta, tapi birahi. Apakah Anda bangga dan selalu ingin memamerkannya kepada semua orang? --- Hal itu bukanlah cinta, tapi Anda sedang mujur. Apakah Anda menginginkannya karena Anda tahu dia akan selalu di samping Anda? --- Hal itu bukanlah cinta, tapi kesepian. Apakah Anda masih bersama dia karena semua orang menginginkannya? --- Hal itu bukanlah cinta, tapi kesetiaan. Apakah Anda menerima pernyataan cintanya karena Anda tidak mau menyakiti hatinya? --- Hal itu bukanlah cinta, tapi rasa kasihan. Apakah Anda bersedia untuk memberikan semua yang anda sukai deminya? --- Hal itu bukanlah cinta, tapi kemurahan hati. Apakah Anda masih bersamanya karena campuran dari rasa nyeri dan kegembiraan yang tidak dapat digambarkan dan sangat membutakan? --- Itulah cinta Apakah Anda masih menerima kesalahan mereka, karena hal itu adalah bagian dari kepribadiannya? --- Itulah cinta Apakah Anda tertarik pada orang lain tapi masih bersamanya dengan setia? --- Itulah cinta Apakah Anda rela memberikan hati Anda, kehidupan Anda, dan kematian Anda? --- Itulah cinta Apakah hati Anda tercabik bila dia sedih? --- Itulah cinta Apakah Anda menangis untuk kepedihannya biarpun dia cukup tegar? --- Itulah cinta Apakah matanya melihat hati Anda yang sesungguhnya dan menyentuh jiwa Anda secara dalam sekali sampai terasa nyeri? ---Itulah cinta Sekarang, kalau kita tahu bahwa cinta itu menyakitkan dan menyiksa kita sebegitu rupa, lalu kenapa kita masih juga mencintai? Kesakitan ini...... penderitaan ini..? Mengapa hal ini adalah hal yang kita cari dan ingini? Semua penyiksaan ini, sebuah kematian terhadap ego dan kepribadian sendiri? Mengapa??? Semua ini disebabkan oleh.......... CINTA


Dalam hidup ini ada 7 hal yang tidak bisa kita ubah. Yaitu:

1. Jenis kelamin
Memang ada operasi untuk mengubah kelamin. Tapi tidak bisa mengubah roh (spirit) orang yang bersangkutan. Terimalah dirimu, apakah engkau wanita ataupun pria. Act like a woman/man!!

2. Orang tua.
Tidak ada yang bisa memilih dilahirkan oleh orang tua yang mana. So, you must respect your parents!! Apakah orang tuamu seorang pemabuk, penjudi, pelacur sekalipun, you must respect them!! Kalau tidak, itu akan terjadi dalam kehidupanmu nanti. Your kids won't respect you, is it terrible?

3. Hari kelahiran.
Sudah ditetapkan oleh Tuhan, sebelum dunia dijadikan. Amazing ha? But it's true. Jangan menyesali, mengapa engkau harus lahir ke dunia tapi disia-siakan oleh orang yang kau kasihi. Tuhan punya tujuan untukmu.

4. Bentuk Fisik
Kalau engkau keriting, yah keriting aja. Kalau hidungmu pesek, terima itu. Saya banyak melihat orang yang mengubah bentuk wajahnya, apakah itu memancungkan hidung, alis matanya dicukur habis, dll, jadi kelihatan aneh dan tidak natural.

5. Masa lalu.
Ini juga sudah ditetapkan oleh Tuhan. Jangan melihat ke belakang.� karena itu hanya membuat engkau "frozen" - can not do anything! Look at the future and see how good it is.

6. Kedudukan
dalam keluarga. Apakah engkau anak bungsu, sulung, atau tengah, you can not change it. Nikmati sajalah.

7. Suku bangsa/ras.
Menyesal jadi orang Indonesia yang terus menerus dilanda kesulitan? Atau menyesal jadi orang Batak yang kalau menikah perlu upacara adat yang walahhhh mahal dan lama? Atau jadi orang Cina yang suka ditindas dan diintimidasi? hmmm.....

Nah, sekarang ubah cara berpikirmu. Tuhan sudah menetapkan engkau di bangsa ini untuk satu tujuan. So, do the best in your job, loyal, jangan korupsi, itu sudah menolong untuk memperbaiki bangsa kita ini.

Itulah 7 hal yang tidak bisa kita ubah. Kalaupun ada yang kita bisa ubah, misalnya: bentuk fisik, itu akan membawa kita ke dalam situasi yang tidak pernah puas. Selalu ingin ubah penampilan terus. Capek kan? Terimalah dirimu apa adanya, seperti Tuhan menerimamu. Memang dunia melihat rupa, tapi Tuhan melihat hati. Apa yang kau lakukan setiap hari itu lebih penting dari penampilanmu. Bukan berarti kau bisa berpenampilan seenaknya, tidak!! Tapi engkau harus menerima apa yang sudah Tuhan berikan padamu. Kulitmu yang hitam (manis), hidungmu yang kurang mancung, rambut yang lurus, kurang tinggi, dll, dsb deh.

Belajar Mencintai Seseorang Yg Tdk Sempurna Dgn Cara Yg Sempurna

Belajar Mencintai Seseorang Yg Tdk Sempurna Dgn Cara Yg Sempurna
Oleh : unknown

Ketika kita bertemu orang yang tepat untuk dicintai, Ketika kita berada di tempat pada saat yang tepat, Itulah kesempatan. Ketika kita bertemu dengan seseorang yang membuatmu tertarik, Itu bukan pilihan, itu kesempatan. Bertemu dalam suatu peristiwa bukanlah pilihan, Itupun adaah kesempatan.

Bila kita memutuskan untuk mencintai orang tersebut, Bahkan dengan segala kekurangannya, Itu bukan kesempatan, itu adalah pilihan. Ketika kita memilih bersama dengan seseorang walaupun apapun yang terjadi, Itu adalah pilihan. Bahkan ketika kita menyadari bahwa masih banyak orang lain Yang lebih menarik, lebih pandai, lebih kaya daripada pasanganmu Dan tetap memilih untuk mencintainya, Itulah pilihan.

Perasaan cinta, simpatik, tertarik, Datang bagai kesempatan pada kita. Tetapi cinta sejati yang abadi adalah pilihan. Pilihan yang kita lakukan. Berbicara tentang pasangan jiwa, Adasuatu kutipan dari film yang Mungkin sangat tepat : "Nasib membawa kita bersama, tetapi tetap bergantung pada kita bagaimana membuat semuanya berhasil" Pasangan jiwa bisa benar-benar ada. Dan bahkan sangat mungkin ada seseorang Yang diciptakan hanya untukmu. Tetapi tetap berpulang padamu Untuk melakukan pilihan apakah engkau ingin Melakukan sesuatu untuk mendapatkannya, atau tidak... Kita mungkin kebetulan bertemu pasangan jiwa kita, Tetapi mencintai dan tetap bersama pasangan jiwa kita, Adalah pilihan yang harus kita lakukan. Kita ada di dunia bukan untuk mencari seseorang yang sempurna untuk dicintai TETAPI untuk belajar mencintai orang yang tidak sempurna dengan cara yang sempurna

Cinta Tak Harus Berwujud Bunga

Cerita berikut diambil dari milis Air Putih. Bercerita tentang arti cinta sejati yang sebenarnya. Selamat membaca dan semoga ada gunanya.

Cinta Tak Harus Berwujud Bunga

Ada sebuah kisah yang sangat menyentuh, bahwa kadang kadang perbedaan pandangan dan harapan dapat menyebabkan lunturnya rasa cinta di hati

Pasangan saya adalah seorang insinyur, saya mencintai sifatnya yang alami dan saya menyukai perasaan hangat yang muncul di hati saya ketika saya bersandar di bahunya yang bidang. Tiga
tahun dalam masa perkenalan, dan dua tahun dalam masa pernikahan, saya harus akui, bahwa saya mulai merasa lelah, alasan-2 saya mencintainya dulu telah berubah menjadi sesuatu yang menjemukan.

Saya seorang wanita yang sentimentil dan benar-2 sensitif serta berperasaan halus. Saya merindukan saat-saat romantis seperti seorang anak yang menginginkan permen. Tetapi semua itu tidak pernah saya dapatkan.

Suami saya jauh berbeda dari yang saya harapkan. Rasa sensitif-nya kurang. Dan ketidakmampuannya dalam menciptakan suasana yang romantis dalam pernikahan kami telah
mementahkan semua harapan saya akan cinta yang ideal.

Suatu hari, saya beranikan diri untuk mengatakan keputusan saya kepadanya, bahwa saya menginginkan perceraian.

“Mengapa?”, dia bertanya dengan terkejut.
“Saya lelah, kamu tidak pernah bisa memberikan cinta yang saya

Dia terdiam dan termenung sepanjang malam di depan komputernya,
tampak seolah-olah sedang mengerjakan sesuatu, padahal tidak.

Kekecewaan saya semakin bertambah, seorang pria yang bahkan tidak
dapat mengekspresikan perasaannya, apalagi yang bisa saya harapkan darinya?
Dan akhirnya dia bertanya, “Apa yang dapat saya lakukan untuk merubah pikiranmu?”.
Saya menatap matanya dalam-dalam dan menjawab dengan pelan, “Saya
punya pertanyaan, jika kau dapat menemukan jawabannya di dalam hati
saya, saya akan merubah pikiran saya: Seandainya, saya menyukai
setangkai bunga indah yang ada di tebing gunung dan kita berdua
tahu jika kamu memanjat gunung itu, kamu akan mati. Apakah kamu
akan melakukannya untuk saya?”

Dia termenung dan akhirnya berkata, “Saya akan memberikan
jawabannya besok.” Hati saya langsung gundah mendengar responnya.

Keesokan paginya, dia tidak ada dirumah, dan saya menemukan
selembar kertas dengan oret-2an tangannya dibawah sebuah gelas
yang berisi susu hangat yang bertuliskan….

“Sayang, saya tidak akan mengambil bunga itu untukmu,
ijinkan saya untuk menjelaskan alasannya.” Kalimat pertama ini menghancurkan hati saya. Saya melanjutkan untuk membacanya.

“Kamu bisa mengetik di komputer dan selalu mengacaukan program di
PC-nya dan akhirnya menangis di depan monitor, saya harus memberikan jari-2 saya supaya bisa membantumu dan memperbaiki programnya.”

“Kamu selalu lupa membawa kunci rumah ketika kamu keluar rumah, dan saya harus memberikan kaki saya supaya bisa mendobrak pintu, dan membukakan pintu untukmu ketika pulang.”.

“Kamu suka jalan-2 ke luar kota tetapi selalu nyasar di tempat-tempat baru yang kamu kunjungi, saya harus menunggu di rumah agar bisa memberikan mata saya untuk mengarahkanmu.”
“Kamu seilalu pegal-2 pada waktu ‘teman baikmu’ datang setiap bulannya, dan saya harus memberikan tangan saya untuk memijat kakimu yang pegal.”

“Kamu senang diam di rumah, dan saya selalu kuatir kamu akan menjadi ‘aneh’. Dan harus membelikan sesuatu yang dapat menghiburmu di rumah atau meminjamkan lidahku untuk
menceritakan hal-hal lucu yang aku alami.”

“Kamu selalu menatap komputermu, membaca buku dan itu tidak baik untuk kesehatan matamu, saya harus menjaga mata saya agar ketika kita tua nanti, saya masih dapat menolong
mengguntingkan kukumu dan mencabuti ubanmu.”

“Tanganku akan memegang tanganmu, membimbingmu menelusuri pantai, menikmati matahari pagi dan pasir yang indah. Menceritakan warna-2 bunga yang bersinar dan indah seperti
cantiknya wajahmu”.

“Tetapi sayangku, saya tidak akan mengambil bunga itu untuk mati.
Karena, saya tidak sanggup melihat air matamu mengalir menangisi

“Sayangku, saya tahu, ada banyak orang yang bisa mencintaimu lebih dari saya mencintaimu.”
“Untuk itu sayang, jika semua yang telah diberikan tanganku, kakiku, mataku tidak cukup bagimu, aku tidak bisa menahan dirimu mencari tangan, kaki, dan mata lain yang dapat

Air mata saya jatuh ke atas tulisannya dan membuat tintanya menjadi kabur, tetapi saya tetap berusaha untuk terus membacanya.

“Dan sekarang, sayangku, kamu telah selesai membaca jawaban saya. Jika kamu puas dengan semua jawaban ini, dan tetap menginginkanku untuk tinggal di rumah ini, tolong bukakan pintu rumah kita, saya sekarang sedang berdiri disana menunggu jawabanmu.”

“Jika kamu tidak puas, sayangku, biarkan aku masuk untuk membereskan barang-barangku, dan aku tidak akan mempersulit hidupmu.Percayalah, bahagiaku bila kau bahagia.”.

Saya segera berlari membuka pintu dan melihatnya berdiri di depan pintu dengan wajah penasaran sambil tangannya memegang susu dan roti kesukaanku. Oh, ! kini saya tahu, tidak ada orang yang pernah mencintai saya lebih dari dia mencintaiku.

Itulah cinta, di saat kita merasa cinta itu telah berangsur-angsur hilang dari hati kita karena kita
merasa dia tidak dapat memberikan cinta dalam wujud yang kita inginkan, maka cinta itu sesungguhnya telah hadir dalam wujud lain yang tidak pernah kita bayangkan sebelumnya.

Seringkali yang kita butuhkan adalah memahami wujud cinta dari pasangan kita, dan bukan mengharapkan wujud tertentu.

Karena cinta tidak selalu harus berwujud “bunga”.